loading...
Home » , » Dalil dasar hukum waris (Kitab Mawaris)

Dalil dasar hukum waris (Kitab Mawaris)

Diterbitkan Oleh Catatan Seorang Hamba Pada 06 April 2017

Dalil dasar hukum waris


Dalam membagi warisan, maka diperlukan mencari asal masalah penyebutnya untuk memudahkan proses pembagian harta waris. 
Dalil dasar hukum waris

Berikut istilah, dan rumus yang dipakai dalam mencari asal masalah.
Istilah rumus dalam asal masalah
Berikut beberapa istilah tipe asal masalah yang dipakai oleh ulama faraidh:

A. Tabayun
Tabayun adalah terjadinya dua angka yang dapat dikalikan secara langsung sehingga tidak terjadi pecahan, seperti antara 1/3 dengan 1/2 maka 3 x 2 = 6. 
Jadi, asal masalahnya adalah 6. Demikian juga antara 1/3 dengan 1/4, maka 3 x 4 = 12. 
Jadi, asal masalahnya adalah 12. Karena itu, antara 3 dengan 2 dan 3 dengan 4 disebut “ Tabayun” .

B. Tadakhul

Tadakhul adalah mengambil angka yang terbesar dari salah satu bentuk ke-1 atau ke- 2, seperti 1/2 dengan 1/8 asal masalah adalah 8, karena kedua angka itu berada pada bentuk ke- 2. Hal sama terjadi antara 1/3 dengan 1/6 = 6, karena kedua angka tersebut berada pada bentuk ke-1.
 Demikian juga antara 1/2 dengan 1/4 yang menjadi asal masalah adalah angka penyebut terbesar yaitu 4, karena kedua angka itu berada pada bentuk ke-1.

C. Tamasul

Tamasul adalah dua angka atau penyebutnya sama, karenanya cukup mengambil salah satu dari penyebutnya. 
Misal antara 1/3 dengan 2/3, maka untuk asal masalahnya 3, karena penyebut sama. 
Demikian juga antara ½ dengan ½, asal masalahnya ada 2.

D. Tawafuq

Tawafuq adalah dua penyebut sama hasil perkaliannya setelah dibagi dua dan dikalikan dengan penyebut satu sama lainnya. 
Misalnya bilangan 1/6 dengan 1/8. 6: 2 = 3 x 8 = 24 
begitu juga 8 : 2 = 4 x 6 = 24 
sehingga sama-sama menghasilkan 24. 
Demikian juga dengan 1/2 dengan 1/6. 2 : 2 = 1 x 6 = 6. 6 : 2 = 3 x 2 = 6. 
Cara ini disebut Tawafuq. 
Hasil perkalian itulah yang digunakan sebagai asal masalah untuk membagi harta.

Cara membagi waris denagan asala masalah
  1. Bila bilangan itu datang dari bentuk ke-1, maka asal masalahnya adalah bagian yang terkecil. Misalnya:
    1. 1/3 dengan 1/6 = 6
    2. 2/3 dengan 1/6 = 6

  2. Bila ada angka ½ bergabung dengan bentuk ke- 1 maka asal masalahnya adalah 6. Misalnya :
    1. ½ dengan 1/3 = 6
    2. ½ dengan 2/3 = 6
    3. ½ dengan 1/6 = 6

  3. Bila ada angka ¼ bergabung dengan bentuk ke- 1 maka asal masalahnya adalah 12. Misalnya:
    1. ¼ dengan 1/3 = 12
    2. ¼ dengan 2/3 = 12
    3. ¼ dengan 1/6 = 12

  4. Bila ada angka 1/8 bergabung dengan bentuk ke- 1 maka asal masalahnya adalah 24. Misalnya:
    1. 1/8 dengan 1/3 = 24
    2. 1/8 dengan 2/3 = 24
    3. 1/8 dengan 1/6 = 28



Terimakasih Sudah Membaca Artikel Ini & Jangan Lupa Dishare Ya, By Catatan Seorang Hamba

Posting Sebelumnya
« Lihat Postingan Sebelumnya
Selanjutnya
Post Selanjutnya »