loading...
Home » » Obat Amikacin untuk membunuh dan menghambat perkembangan bakteri penyebab infeksi

Obat Amikacin untuk membunuh dan menghambat perkembangan bakteri penyebab infeksi

Diterbitkan Oleh Catatan Seorang Hamba Pada 22 April 2017

Amikacin

Amikacin http://www.udan.name


Amikacin adalah salah satu obat antibiotik aminoglikosida yang memiliki fungsi membunuh dan menghambat perkembangan bakteri penyebab infeksi. Karena itu, infeksi akibat virus (seperti flu atau pilek) tidak bisa diobati dengan antibiotik ini.
membunuh dan menghambat perkembangan bakteri penyebab infeksi.
Obat ini umumnya digunakan untuk jangka pendek dalam menangani bermacam-macam infeksi bakteri yang serius pada kulit, selaput otak, paru-paru, tulang, sendi, darah, saluran kemih, serta perut. Beberapa contoh infeksi tersebut meliputi:
  • Septikemia.
  • Infeksi pada luka bakar.
  • Infeksi saluran kemih berulang.
  • Peritonitis.
  • Infeksi pascaoperasi.
Amikacin harus digunakan dengan resep dokter.
Pastikan Anda mengonsultasikannya dengan dokter untuk memastikan merek dan dosis amikacin yang efektif untuk mengatasi jenis infeksi yang Anda idap.

Tentang Amikacin

Jenis obatAntibiotik aminoglikosida
GolonganObat resep
ManfaatMenangani infeksi serius akibat bakteri
Dikonsumsi olehDewasa dan anak-anak
Bentuk obatObat suntik

Peringatan
  • Wanita yang berencana atau sedang hamil hanya boleh menggunakan amikacin jika ada anjuran dari dokter. Sementara ibu menyusui sebaiknya tidak menggunakan amikacin karena obat ini bisa memengaruhi ASI.
  • Amikacin sebaiknya tidak diberikan bersama obat-obatan lain dan dosisnya benar-benar harus disesuaikan bagi mereka yang sedang dalam penanganan berat badan.
  • Harap berhati-hati bagi lansia dan bagi yang menderita gangguan hati, gangguan ginjal, dehidrasi, gangguan pendengaran, myastenia gravis, asma, gangguan saraf (misalnya penyakit Parkinson), serta yang menjalani prosedur dialisis.
  • Pastikan Anda meminum banyak air selama menggunakan amikacin.
  • Jangan menggunakan amikacin lebih dari dua minggu.
  • Jika terjadi reaksi alergi atau overdosis, segera hubungi dokter.

Dosis Amikacin
Penentuan dosis amikacin akan disesuaikan dengan jenis infeksi, tingkat keparahannya, serta riwayat dan kondisi kesehatan pasien.

Oleh sebab itu, dosis untuk tiap pasien bisa berbeda.
Dosis umum penggunaan amikacin yang biasa dianjurkan oleh dokter bagi pasien dewasa dengan fungsi ginjal yang normal adalah 15 mg per kg berat badan dalam sehari.

Sementara dosis maksimal amikocin per hari adalah 1,5 gram.

Mengonsumsi Amikacin dengan Benar

Gunakanlah amikacin sesuai anjuran dokter dan jangan lupa untuk membaca keterangan pada kemasan.

Selama menggunakan amikacin, pastikan Anda juga meminum banyak cairan agar terhindar dari risiko dehidrasi.

Jika gejala Anda tidak kunjung membaik dalam lima hari, konsultasikanlah lebih lanjut dengan dokter.

Penggunaan amikacin umumnya dianjurkan untuk jangka pendek, yaitu tidak lebih dari dua minggu.

Pemeriksaan kondisi kesehatan secara rutin juga dianjurkan.
Langkah ini akan membantu dokter untuk memantau perkembangan kondisi Anda serta tingkat keefektifan obat.

Pastikan Anda menyelesaikan semua dosis pengobatan yang diresepkan oleh dokter meski infeksi terasa sudah membaik.
Ini dilakukan guna memastikan bakteri penyebab infeksi musnah sekaligus mencegah kambuhnya infeksi.

Kenali Efek Samping dan Bahaya Amikacin

Sama seperti semua obat, amikacin juga berpotensi memicu efek samping. Beberapa efek samping yang mungkin terjadi saat mengonsumsi antibiotik ini meliputi:
  • Sakit perut.
  • Muntah.
  • Kelelahan.
  • Kulit menjadi pucat.
Hentikan konsumsi obat dan segera hubungi dokter jika Anda mengalami alergi atau efek samping yang berkelanjutan.

Terimakasih Sudah Membaca Artikel Ini & Jangan Lupa Dishare Ya, By Catatan Seorang Hamba

Posting Sebelumnya
« Lihat Postingan Sebelumnya
Selanjutnya
Post Selanjutnya »