loading...
Home » » Apakah Social Media itu SEO Baru?

Apakah Social Media itu SEO Baru?

Diterbitkan Oleh Catatan Seorang Hamba Pada 16 May 2017

Banyak situs media sosial diawali sebagai situs afiliasi.

Dengan model bisnis ini, mereka dapat memanfaatkan booming popularitas media sosial dan mempertahankan situs eCommerce yang menghasilkan pendapatan iklan besar.
Meskipun perang pasar untuk situs media sosial umum telah selesai, dan para pemenang muncul, situs niche baru dibuat setiap bulan.
Beberapa situs ini diciptakan oleh kepentingan bisnis, yang lain oleh minat khusus.
Mereka terus mendapatkan popularitas.
Namun, mungkin penggunaan terpenting mereka belum muncul sepenuhnya: penggunaannya oleh mesin telusur untuk menilai relevansi situs web.

Banyak situs informasi seperti revisitors mencatat perubahan di pasar online ini. 
Optimisasi Mesin Pencari

Optimisasi Mesin Pencari

Metode dan definisi search engine optimization (SEO) telah berubah selama ini.
Ini adalah kekuatan pendorong di balik browser mesin pencari, yang menurunkan kegunaan mereka dengan kemampuan mereka untuk memberi pelanggan mereka situs web yang relevan.

Dalam satu hal, mereka bekerja berlawanan dengan masalah bisnis yang prioritas utamanya tidak memberi pelanggan mesin telusur paling relevan.
Mereka paling ingin memberi tautan pada mesin pencari ke situs bisnis mereka, dengan pertimbangan yang lebih rendah terhadap apa yang diinginkan pelanggan.

Browser mesin pencari awal menghitung kata kunci di situs web untuk menentukan relevansi.
Bisnis menanggapi dengan memasukkan situs web mereka yang penuh dengan kata kunci, terkadang memberikan keuntungan yang tidak adil atas pesaing mereka.

Search engine berjuang untuk menjaga relevansi mereka dengan pelanggan mereka dengan menciptakan algoritma yang tidak memungkinkan mesin pencari mereka "dimainkan".

Mesin pencari modern masih menentukan relevansi melalui kata kunci, namun dengan cara yang lebih cerdas.
Mereka juga dirancang untuk menghukum perusahaan yang akan mengambil keuntungan tidak adil dari sistem dengan mengidentifikasi teknik SEO yang tidak tepat, dan mendorong pelanggar kembali ke peringkat mesin pencari.

Namun, algoritma mesin pencari terbaru sekarang memanfaatkan media sosial untuk meningkatkan identifikasi situs web relatif.

Media Sosial di Search Engine SEO berbasis kata kunci tidak benar-benar mencerminkan apa yang dipikirkan pelanggan tentang relevansi situs web.
Relevansi pelanggan diperkirakan oleh algoritma yang mendeteksi kata kunci dan sinyal berbasis konten lainnya oleh situs web. Kelemahannya adalah algoritma search engine mengabaikan faktor X yang tidak diketahui dari situs web yang benar-benar relevan yang hanya akan terdeteksi oleh pelanggan.

Untuk alasan ini, perancang mesin pencari telah mencari cara untuk mengganti algoritme berbasis konten mereka dengan algoritme berbasis pelanggan.
Mereka mungkin melakukannya dengan menggunakan media sosial. Seberapa kuat algoritma mesin pencari jika mengembalikan hasil polling yang dibuat oleh pelanggan yang relevan ke setiap situs web? 

Dalam banyak hal, inilah yang dilakukan situs media sosial modern. Mereka memanfaatkan keinginan pengunjung untuk mengungkapkan pendapat mereka.
Bila opini ini menyangkut situs web, mesin pencari bisa masuk dan memanfaatkan hasilnya.
Saat ini, situs media sosial utama memiliki semacam mekanisme bagi pelanggan untuk menilai situs online, termasuk banyak jenis situs yang diminati pengguna mesin pencari. 

Namun, mekanisme ini masih berkembang sejauh akurasi dan resolusi.
Apapun, mereka mulai mengembalikan hasil yang bermanfaat.
Pemilik situs web yang berminat dapat memanfaatkan kemajuan algoritma mesin pencari ini melalui situs penyedia layanan seperti Revisitors.com.
Isu Resolusi untuk Situs Media Sosial Salah satu jenis sistem umpan balik media sosial memungkinkan pengguna untuk menunjukkan apakah mereka menyukai situs web tertentu.

Situs yang dimaksud bisa melihat berapa banyak orang menyukai situs mereka.
Namun, tanpa menganalisis komentar media sosial yang menyertainya, mereka tidak tahu seberapa besar situs web itu disukai atau untuk alasan apa.
Selain itu, kesempatan untuk tidak menyukai sebuah situs tidak diterapkan secara luas, juga tidak ada tingkat ketidaksukaan atau pembenaran yang menyertainya. Selain itu, pengunjung yang berkunjung ke sebuah situs dan tidak merasa terkesan tidak akan termotivasi untuk masuk satu sama lain.

Parameter penting ini - kemampuan untuk mengetahui bagaimana mSetiap pengunjung yang tidak bertarget yang diterima situs web - kemungkinan tidak akan tersedia di situs media sosial.
Meski demikian, jumlah suka masih memberi nilai umpan balik kepada penyedia search engine mengenai relevansi situs web.

Masalah Akurasi untuk Situs Media Sosial Keterbatasan untuk mengukur relevansi melalui situs media sosial adalah bahwa klien memilih untuk "menyukai" situs karena berbagai alasan selain situs yang relevan dengan pencarian browser.

Mereka mungkin menyukai situs ini karena tampilannya bagus, meski mungkin tidak efektif sama sekali dalam menjual produk targetnya. Selain itu, mereka mungkin "menyukai" situs hanya karena teman atau saudara membangun situs ini, atau karena mereka diminta melakukannya oleh majikan. Indikator relevansi terbaik adalah berapa banyak orang pergi ke sebuah situs dan melakukan pembelian, dan ini belum tersedia melalui media sosial.
Beberapa situs web menangani masalah resolusi dan masalah akurasi dengan menyiapkan bagian ulasan.
Situs ulasan pihak ketiga menawarkan peringkat produk dengan arm's.
Namun, tidak satu pun dari alternatif ini menawarkan volume sebenarnya dari situs media sosial.
Untuk alasan ini, perancang mesin pencari kemungkinan akan bekerja dengan situs media sosial untuk memenuhi tujuan relevansi mereka, dan pemilik situs web dapat memainkan peran mereka dengan mengontrak layanan media sosial melalui perusahaan seperti Revisitors.com.

Terimakasih Sudah Membaca Artikel Ini & Jangan Lupa Dishare Ya, By Catatan Seorang Hamba

Posting Sebelumnya
« Lihat Postingan Sebelumnya
Selanjutnya
Post Selanjutnya »