loading...
Home » » diets untuk penderita penyakit autoimun

diets untuk penderita penyakit autoimun

Diterbitkan Oleh Catatan Seorang Hamba Pada 10 May 2017

diets untuk penderita penyakit autoimun


Peran diet Anda tidak dapat diabaikan ketika memeriksa setiap strategi PENGOBATAN dalam PENGOBATAN penyakit autoimun.
diets untuk penderita penyakit autoimun

Secara umum, diet sehat dan seimbang adalah berguna ketika berhadapan dengan berbagai kondisi medis yang berbeda.
Ketika datang ke penyakit autoimun, diet Anda memainkan peran yang sangat penting.

Penyakit autoimun

yang paling melibatkan beberapa jenis peradangan yang terjadi selama fase aktif kondisi.
Untuk alasan ini rencana diet paling untuk pasien yang menderita gangguan autoimun diarahkan masalah ini.
Ada makanan tertentu dan kelompok makanan yang diketahui terkait dengan kondisi peradangan.
Makanan ini termasuk daging merah, telur, gluten, gula, tepung, makanan olahan dan alkohol.

Baca juga : obat ayurvedic penyakit autoimun

Sebuah penghapusan makanan ini dari diet, atau setidaknya penurunan yang signifikan mutlak diperlukan ketika datang untuk berurusan dengan kondisi autoimun.

Perlu ditekankan bahwa tidak ada makanan ini diperlukan untuk kebutuhan gizi Anda dan nilai gizi apapun yang hilang dengan menghilangkan makanan ini dapat diperoleh dari sumber makanan sehat lainnya.
Ini adalah fakta yang menggembirakan karena itu berarti bahwa orang dengan kondisi autoimun tidak perlu mengikuti diet sangat ketat.
Fokus dalam diet Anda harus pada keseimbangan dan moderasi.
Pedoman umum menunjukkan bahwa seorang individu harus mengkonsumsi banyak buah-buahan dan sayuran segar.
Hal yang sama berlaku untuk konsumsi serat yang merupakan bagian penting dari diet, terutama jika individu menderita beberapa bentuk gangguan pencernaan.

Sebuah diet seimbang yang sehat baik karena itu akan cukup untuk memenuhi kebutuhan gizi Anda.
Individu dengan alergi makanan tertentu tentunya membutuhkan rencana diet yang lebih khusus.
Kepatuhan yang ketat untuk rekomendasi diet selama tahap awal drastis dapat memperlambat perkembangan penyakit, mengurangi dampaknya terhadap hidup Anda.

Semua stimulan harus dihilangkan dari diet seseorang yang menderita kondisi autoimun.
Hal ini terutama berlaku selama periode di mana ada peningkatan aktivitas sistem kekebalan tubuh.
Selama fase pasif dalam kondisi tersebut, pasien mungkin dapat lolos dengan mengkonsumsi beberapa bentuk stimulan seperti teh atau kopi.

Namun, ini harus dikelola secara minimal seperti yang telah menemukan bahwa stimulan cenderung memperburuk kondisi yang paling autoimun.

Terimakasih Sudah Membaca Artikel Ini & Jangan Lupa Dishare Ya, By Catatan Seorang Hamba

Posting Sebelumnya
« Lihat Postingan Sebelumnya
Selanjutnya
Post Selanjutnya »